Zlatan: Man United ditangkap oleh Ferguson

Zlatan: Man United ditangkap oleh Ferguson

Sama sekali tidak seperti Zlatan Ibrahimovic yang mengungkapkan idenya…

Los Angeles Galaxy, 37, mengatakan kepada Daily Mirror tentang mantan klubnya, Manchester United, dan bagaimana keadaan di bawah asuhan pelatih Ole Gunnar Solskjaer.

Dengan menempatkan saingan Skandinavia mereka di satu sisi, Zlatan tampaknya mencoba mengirim pesan kepada Ole: dia telah berhenti menyebut nama Sir Alex Ferguson.

“Segala sesuatu yang terjadi diatur oleh era Ferguson,” kata Ibrahimovic.

“Mereka mengatakan jika Ferguson ada di sini, ini tidak akan terjadi, dan Ferguson tidak akan melakukan itu, Ferguson akan melakukannya seperti itu, semuanya adalah Ferguson, jika itu masalahnya, saya akan mengatakan saya tidak memiliki Ferguson lagi. Khususnya , Saya ingin membuat cerita sendiri.

“Jadi saya tidak ingin mendengar apa yang terjadi sebelumnya, saya ingin melakukan itu sekarang … Saya memiliki mentalitas baru, Ferguson memiliki tempat dalam sejarah di klub ini, tetapi klub sedang berlangsung sekarang.

Apakah benar?  Dalam beberapa hal, ya, itu benar. Tetapi kita semua tahu bahwa pindah dari salah satu manajer terhebat dalam sejarah pertandingan akan sulit bagi United. Ini telah membuktikan bahwa, seperti David Moyes, Luis van Gaal dan Jose Mourinho, mereka datang dan pergi dalam enam musim sejak Fergie pensiun dan United memenangkan Piala FA, Piala Liga, Liga Eropa dan dua dari empat besar.

Zlatan, juga disebut “Kelas 92” oleh Ferguson Circle, mengkritik mereka karena tidak bekerja di klub dan mengkritik tim di televisi.

Apakah dia benar untuk menyarankan Solskjaer untuk berhenti menyebutkan masa lalu yang baik di United di bawah Ferguson?

Banyak yang percaya Solskjaer telah menjadi sangat nostalgia dan banyak bermain dalam sejarah klub, tetapi menghabiskan 10 tahun di sana sebagai pemain dan berpartisipasi dalam periode paling sukses dalam sejarah klub. Karena itu, dia mungkin menyukai periode itu dengan cukup baik.

Zlatan sangat prihatin dengan krisis identitas yang sedang berlangsung di United. Semua orang yang terhubung dengan klub terperangkap dalam ketidakpastian antara keinginan untuk kembali ke era Ferguson dan melihat perubahan radikal dan masa-masa indah lagi.

Penunjukan Solskjaer sebagai presiden sementara, dan mungkin direktur permanen baru, akan memperumit masalah dan akan mengalihkan fokus untuk mengulangi era Ferguson.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *