Shae Hutchinson Norwich City, Berjanji Transplantasi Ginjal Takkan Mengakhiri Kariernya

Shae Hutchinson, pemain Norwich City telah bersumpah untuk tidak membiarkan fakta bahwa ia membutuhkan ginjal baru, mencegahnya dari memenuhi mimpinya mengukir karier sebagai pemain sepak bola. Pria berusia 19 tahun itu memiliki kondisi keturunan yang disebut Alport Syndrome, yang bersamaan dengan itu mempengaruhi pendengaran dan penglihatannya, ginjal yang telah disumbangkan oleh ayahnya pada tahun 2018 kini berfungsi hanya 17 persen.

Hutchinson, yang bergabung dengan Norwich dari Arsenal saat berusia 16 tahun, menderita kelelahan ekstra akibat kondisinya, tetapi ia mengatakan perlahan-lahan belajar untuk beradaptasi dengan itu.

“Impian saya, tujuan saya adalah bermain untuk tim utama Norwich dan mudah-mudahan setelah saya menyelesaikan ini dan selesai dan saya kembali ke lapangan semoga saya bisa mencapai level itu,” kata striker Norwich U23 itu.

“Aku tidak akan pernah membiarkan apa pun menghalangi jalanku. Aku sudah ditentukan sejak awal. Kamu harus mengejar mimpimu. Jika kamu menyukainya pergi lalu dapatkan.

“Kesehatan saya terganggu datang sebelum sepakbola. Saya tahu itu.

“Tapi itu membuat saya frustrasi ketika saya tidak bisa bermain 90 menit karena saya lelah lebih cepat lelah daripada yang lain. Tapi saya harus mengerti itu dan saya memahaminya.”

Hutchinson menyembunyikan kondisinya dari staf di Norwich karena takut ditolak, tetapi klub telah sangat mendukung, menyesuaikan program pelatihannya sehingga ia memiliki satu sesi kurang dari seminggu dan mengadakan pertemuan kesejahteraan secara teratur dengannya.

“Dia sangat ingin menjadi pesepakbola. Dia takut jika dia mengatakan kepada kami kebenaran yang akan diambil darinya,” kata manajer Norwich U23, David Wright.

“Sekarang dia mengerti bukan itu masalahnya. Bagian sepak bola adalah yang kedua. Dia memerlukan transplantasi ginjal sebab itu merupakan hal yang sangat, sangat serius dalam hal kesehatannya sendiri.”

Manajer tim utama Norwich, Daniel Farke mengatakan bahwa klub melakukan tugas perawatan mereka terhadap pemain mereka dengan sangat serius.

“Bukannya kita menilai mereka hanya sebagai bagian dari bisnis,” katanya.

“Tentu saja kita semua bahagia ketika mereka sukses dan dapat memiliki dampak besar bagi Norwich City, tetapi kita selalu menilai mereka sebagai manusia. Kita merawat mereka dan saya pikir Shae ada di tangan terbaik.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *