Pecinta Traveling Sejati dengan Hobi Naik Gunung Juga

Sebenernya dari dulu itu emang demen ke Gunung, apalagi dari tahun 2013-2016 jaman lagi aktif-aktifnya naik gunung. Tiap bulan selalu nyempetin naik gunung, ngajak temen siapapun yang mau langsung tancep gas! Tapi setelah itu vakum lama, bahkan sampai sekarang nggak pernah lagi balik ke Gunung di Indonesia, kangen banget masa-masa ngecamp di pos-pos sebelum puncak, masa-masa bawa kerir segede kulkas (tapi badan masih kuat, kalau sekarang monmaaf bawa badan diri sendiri aja nafas udah bengek), banyak banget kangen pas masa-masa di gunung. Pengen ngulang, tapi rasa-rasanya temen-temen yg dulu udah sibuk semua. Lah kenapa jd curhat panjang

Inilah awal kenapa nama akun gue kabutipis, karena dulu secinta itu ke gunung, bahkan kalau kalian scroll dari 2016 kebawah (males sih) isi feed gue semuanya gunung dan blog gue dulunya ngebahas pendakian terus. Makanya kadang kalau ada yg cerita udah naik kesini, naik kesitu, gue bisa nimpalin, ya bukan mengada-ngada ceritanya. Emang dulu gue secinta dan sedemen itu ama naik gunung, kontras bgt ama sekarang, orang ngajak gue naik gunung aja mungkin sungkan dikira gue nggak bisa beradaptasi ama suasana pendakian. Ya jadi jangan heran nama akun Kabutipis, isi feednya nggak nyambung ama usernamenya.

Ke Banyuwangi kali ini penuh kejutan, yg nggak ada plan sama sekali buat kemana-mana selain Baluran dan Ijen, jadinya nemuin beberapa kuliner yg menurut gue wajib banget dicoba: Rujak Soto Bu Sum dan Tahu Waliknya, ayam Betutu Mbak Timah, dan Pecel Kare 99 yg dkt area Bandara. Sejak nonton film Aruna dan Lidahnya gue makin punya obsesi buat nyicipin kuliner Nusantara (seperti yg kalian tahu kerjaan gue emang makan mulu).

Waktu itu setelah nonton itu langsung ngomong sama agnes “pengen deh ke Pontianak atau Singkawanh buat kulineran, kayaknya enak banget” dan kemaren di sela-sela gabutnya 5 hari di Banyuwangi, nemulah beberapa kuliner tadi. Karena walaupun udah beberapa kali ke Banyuwangi biasanya gak pernah icip kulinernya sama sekali. Jadilah setelah trip ini gue kangen kulineran Jogja, Surabaya, Malang dan beberapa daerah Jawa lainnya yg punya cita rasa khas masing-masing daerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *